Ini Kata Mahathir Soal Penggeledahan Rumah Najib

Loading...

 Perdana Menteri (PM) Malaysia Mahathir Mohamad membela soal penggeledahan di rumah eks PM Najib Razak yang dimulai sejak malam hari menjelang Ramadan. Ditegaskan PM Mahathir bahwa otoritas Malaysia memiliki cukup alasan untuk melakukan penggeledahan itu.

Penggeledahan telah dilakukan Kepolisian Malaysia sejak Rabu (16/5) malam hingga Kamis (17/5) siang ini. Ada lima lokasi yang digeledah, salah satunya kediaman pribadi yang ditinggali Najib dan keluarganya.

Sejumlah politikus anggota koalisi Pakatan Harapan yang dipimpin Mahathir, termasuk Nurul Izzah Anwar yang merupakan putri Anwar Ibrahim, mengkritik penggeledahan itu yang disebut digelar pada jam-jam tidak bermoral.

"Polisi memiliki cukup alasan untuk menggerebek rumah Najib. Itu tugas mereka. Saya tidak memiliki informasi lebih banyak," ucap PM Mahathir seperti dilansir Reuters dan media Malaysia, Malay Mail, Kamis (17/5/2018).

"Itu menjadi tugas mereka untuk menyelidiki seluruh kasus kriminal. Jika ada kasus, mereka akan mengambil tindakan," imbuhnya dalam konferensi pers terbaru pada Kamis (17/5) siang waktu setempat.

Lebih lanjut, PM Mahathir menanggapi klaim yang menyebut penggeledahan tidak diperlukan. Dia menyatakan polisi memiliki standar operasi atau SOP yang berlaku. PM Mahathir juga menegaskan pemerintahannya akan memperlakukan semua orang dengan sopan.

"Polisi memiliki SOP mereka. Saya tidak tahu mereka harus menggerebek di malam hari, tapi instruksi saya sangat jelas: Saya tidak akan menyiksa orang-orang dan hal semacam itu. Saya ingin orang-orang diperlakukan dengan sopan," tegasnya.

Dalam pernyataan terpisah, Direktur Departemen Investigasi Kejahatan Komersial Kepolisian Malaysia, Komisioner Amar Singh membenarkan bahwa penggeledahan itu terkait penyelidikan skandal korupsi 1Malaysia Development Berhad (1MDB).

"Iya, tentu saja," jawab Singh saat ditanya Reuters, soal apakah penggeledahan di lima lokasi terkait skandal 1MDB. "Kami sedang mengumpulkan informasi, kami akan memiliki lebih banyak rincian begitu menyelesaikan penggeledahan," imbuhnya.

Sebelumnya Amar hanya menyebut penggeledahan bertujuan mencari bukti untuk penyelidikan yang sedang berlangsung dan enggan menyebut lebih lanjut kasus yang dimaksud. Penggeledahan diketahui masih berlanjut hingga Kamis (17/5) siang waktu setempat.

Terkait skandal 1MDB, PM Mahathir menegaskan pemerintah Malaysia akan menghubungi sejumlah negara, termasuk Amerika Serikat (AS), untuk mendapatkan kembali dana 1MDB yang diselewengkan pada era Najib. Dia juga menyebut Najib bisa didakwa dalam waktu dekat. Namun ditegaskan PM Mahathir sejak awal, bahwa pemerintahannya tak akan membalas dendam, melainkan hanya akan memulihkan penegakan hukum. [b-islam24h.com / detik]

Subscribe to receive free email updates: